SEJARAH PUASA DALAM AGAMA SAMAWI


SEJARAH PUASA

 

Dalam al-Quran ada disebutkan tentang perintah berpuasa kepada muslimin yang mukallaf,

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan kepada orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Al-Baqarah : 83)

Perintah puasa ditujukan kepada orang-orang yang beriman dan bertujuan untuk menjadikan mereka peribadi-peribadi yang luhur dan bertakwa.

Perintah puasa bukanlah perkara yang baru dan khusus bagi umat Muhammad kerana ia telah diperintahkan dan  dilakukan oleh umat-umat terdahulu. Walaupun kita tidak mengetahui secara tepat tatacara berpuasa yang dilakukan oleh orang-orang terdahulu, tetapi kita boleh menemukan beberapa contoh tentang puasa ini di dalam Alkitab misalnya.

Merujuk pada Alkitab (Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru), disebutkan adanya perintah berpuasa baik yang dilakukan pada bulan tertentu atau pun puasa yang secara khusus dilakukan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan.

Di dalam Hakim-Hakim 20 : 26 misalnya disebutkan: “Kemudian pergilah semua orang Israel, yakni seluruh bangsa itu, lalu sampai di Betel; di sana mereka tinggal menangis di hadapan Tuhan, berpuasa sampai senja pada hari itu….” (NIV)

Di bahagian lain, pada masa pemerintahan Daud disebutkan bahawa mereka “berpuasa sampai matahari terbenam” (2 Samuel 1: 12).

Ada ayat lain juga yang menyebutkan bahawa masyarakat Jerusalem dan sekitarnya diperintahkan untuk berpuasa pada bulan kesembilan (Jeremiah 36: 9).

Mereka dahulu diperintah berpuasa antara lain untuk “membuka belenggu-belenggu kezaliman” (Yesaya 58: 6). Amalan puasa juga terus dipraktikkan sehingga ke masa Jesus (Nabi Isa AS).

Umat Islam pada hari ini berpuasa pada bulan Ramadan yang merupakan bulan kesembilan dalam bulan hijriah. 

Jadi amaliah puasa merupakan hal yang sudah dijalankan sejak lama oleh umat manusia. 

Di kalangan masyarakat Arab, khususnya Quraisy, berpuasa bukanlah sesuatu yang asing bagi mereka. Di dalam Sahih Bukhari sebagaimana diriwayatkan oleh Aisyah RHA disebutkan bahawa sejak zaman jahiliah, orang-orang Quraisy biasa berpuasa pada hari Asyura’ (10 Muharam). Rasulullah juga biasa melakukannya. Ketika baginda hijrah ke Madinah, baginda juga memerintahkannya kepada kaum Muslimin, sehingga datangnya perintah berpuasa pada bulan Ramadan. Sejak saat itu puasa Asyura’ menjadi sesuatu yang sunnah bagi kaum Muslimin.

Puasa pada bulan Ramadan hanya diperintahkan pada tahun ke-2 setelah Hijrah Nabi SAW ke Madinah. Pada bulan Ramadan tahun itu juga terjadi perang besar pertama di antara kaum Muslimin dengan musyrikin Mekah iaitu Perang Badr.

Dalam sebuah hadis disebutkan bahawa Umar bin al-Khattab  berkata, “Kami berperang dalam dua pertempuran bersama Nabi SAW pada bulan Ramadan iaitu pada hari Badr dan Fathu Makkah (penaklukan Kota Mekah). Maka kami tidak berpuasa pada kedua hari itu.” (HR. Tirmizi, dikatakan status hadis ini dhaif).

Di dalam Tarikh Tabari (Jil. 2, hlm. 417) disebutkan bahawa perintah berpuasa pada bulan Ramadan telah diumumkan sejak bulan Syaaban pada tahun tersebut. Begitu pula satu atau dua hari sebelum Aidil Fitri pada tahun itu, Nabi SAW memerintahkan para sahabat untuk mengeluarkan zakat fitrah. Dan pada hari Eid pula, Nabi SAW dan para sahabat keluar untuk mengerjakan solat Eid. Ketika itulah hal-hal tersebut dilakukan untuk pertamakalinya di kalangan kaum Muslimin di Madinah.

Pada bulan itu juga, lebih kurang pada 17 Ramadan, kaum Muslimin berperang menghadapi musyrikin Mekah di Badr. Allah memberi kemenangan besar kepada kaum muslimin dalam peperangan ini sehingga mereka menyambut Hari Raya Aidil Fitri dengan dua kemenangan. Menurut Ibn Katsir dalam kitab tarikh-nya, Al-Bidayah wa-l-Nihayah (Jil. 5, hlm. 54), zakat atas harta yang telah jatuh nisabnya juga ditetapkan pada tahun ke-2 ini.

Sejak turunnya perintah berpuasa tersebut hingga ke hari ini, kaum Muslimin selalu melaksanakan kewajipan puasa, menahan lapar dan dahaga serta menahan hawa nafsu, bermula dari subuh hingga waktu maghrib sepanjang 29 atau 30 hari. Semua yang mukallaf wajib melaksanakannya kecuali orang-orang yang memiliki uzur syar’i atau orang-orang yang ada penyakit di hatinya (biasanya tidak dilakukan secara erbuka).

Banyak peristiwa penting yang terjadi pada bulan ini. Selain Perang Badar,  peristiwa penaklukan Kota Mekah juga terjadi pada bulan ini. Sekitar tarikh 10 Ramadan tahun ke-8 Hijriah, Rasulullah SAW berangkat meninggalkan Madinah menuju ke Mekah bersama 10 000 bala tentera. Seminggu kemudian mereka memasuki Mekah dan menguasainya tanpa pertempuran (al-Mubarakfury, hlm. 547-556). Dengan begitu, seolah-olah Ramadan menjadi pembuka dan penutup terjadinya peperangan besar antara kaum Muslimin Madinah dan kaum musyrikin Mekah pada masa itu.

Begitu pula halnya dengan ibadah puasa Ramadan pada hakikatnya merupakan satu bentuk peperangan besar antara diri kita dengan hawa nafsu. Ketika kita berjaya dalam peperangan itu, kita pun merayakan ke-fitri-an diri tepat setelah keluar dari madrasah Ramadan. Setiap kali kita berbuka puasa (fathara), tubuh kita dalam keadaan siap menerima makanan dengan rasa nikmat yang besar. Saat kita kembali kepada fitrah pada penghujung Ramadan, jiwa kita semestinya sudah siap sepenuhnya untuk menerima curahan ilmu, iman, serta kasih sayang daripada-Nya, sehingga rohani kita pun mampu tumbuh sihat dan naik tinggi kepada-Nya.

 

 

Kredit: Alwi Alatas

ARTIKEL MESTI BACA
ANDA MUNGKIN SUKA
googletag.cmd.push(function () { googletag.display('KMK_KaryaBestari_ROS_Interstitial-0'); });