Pembuat Fitnah yang Condong kepada Kesesatan


alQuran

Pembuat fitnah yang condong kepada kesesatan

1. Di kalangan manusia itu akan sentiasa ada golongan yang suka menimbulkan fitnah dan condong kepada kesesatan.

Allah Ta’ala berfirman;

فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ ۗ

".. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah..." (Ali-Imran: 7)

Hati mereka dijadikan condong kepada kesesatan dan bukan kepada hidayah petunjuk.

Mereka suka mencari apa yang samar-samar dalam agama ini dan meninggalkan ajaran agama yang zahir, jelas dan terang.

 

2. Apabila Allah mengajarkan hamba-hamba-Nya bacaan Bismillah بسم الله الرحمن الرحيم untuk memulakan sesuatu dengan nama-Nya, maka mereka yang condong kepada kesesatan ini pula mula mencari-cari rahsia di sebalik huruf ba, sin dan mim...

Mereka mengira jumlah hurufnya sebagai 19 huruf, membuat ganti angka 786 dan bermacam-macam lagi.

Apabila Allah bercerita tentang kebesaran dan kekuasaan-Nya yang mampu menghidupkan semula makhluk yang sudah mati melalui kisah Ashabul Kahfi, maka golongan yang sesat ini pula pergi mencari-cari dan menyiasat jumlah mereka dan nama-nama pemuda Al-Kahfi tersebut bersama nama anjingnya.

Allah berfirman;

سَيَقُولُونَ ثَلَاثَةٌ رَابِعُهُمْ كَلْبُهُمْ وَيَقُولُونَ خَمْسَةٌ سَادِسُهُمْ كَلْبُهُمْ رَجْمًا بِالْغَيْبِ ۖ

"Nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: "(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya", sebagai tekaan terhadap perkara yang ghaib..."

قُلْ رَبِّي أَعْلَمُ بِعِدَّتِهِمْ مَا يَعْلَمُهُمْ إِلَّا قَلِيلٌ ۗ فَلَا تُمَارِ فِيهِمْ إِلَّا مِرَاءً ظَاهِرًا

"Katakanlah: "Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka. Tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit". Kerana itu janganlah kamu bertengkar tentang hal mereka itu kecuali secara zahir saja.." (Al-Kahfi: 22)

Apabila Allah menurunkan surah Al-Fatihah yang menjadi Ummul Kitab, maka mereka mencari-cari pula nama-nama jin di dalamnya.

Apabila Allah bercerita tentang kebesaran-Nya di dalam kisah Nabi Yusuf yang dibuang ke dalam perigi sebagai teladan kepada orang-orang yang beriman untuk bersabar dengan dugaan, mereka yang condong kepada fitnah dan kesesatan pula mencari-cari kisah perkahwinan Nabi Yusuf dan Zulaikha yang tiada bukti dan kepastian.

Begitu juga kisah Nabi Sulaiman yang digambarkan oleh Allah sebagai pemerintah terhebat di dunia sebagai pelajaran tentang kekuasaan Allah. Namun akhirnya kisah perkahwinan Balqis (بلقيس) dan Nabi Sulaiman itu juga yang dijadikan perhatian sekalipun ianya tidak sahih dan tidak ada bukti.

Bahkan nama Balqis dan Zulaikha itu sendiri tidak disebut dalam Al-Quran dan dipertikaikan kesahihannya di sisi riwayat.

Balqis hanya disebut sebagai امْرَأَةً تَمْلِكُهُمْ wanita yang memerintah mereka dan yang dikatakan bernama Zulaikha itu pula hanya disebut sebagai امْرَأَتُ الْعَزِيزِ isteri sang pembesar.

 

3. Perbuatan orang yang condong kepada kesesatan ini seringkali menimbulkan fitnah dan perselisihan. Mereka suka sekali mencari apa yang tidak jelas dan samar-samar untuk dijadikan pegangan dan dijadikan panduan.

Seperti bacaan selawat yang tidak diketahui asal usulnya diamalkan dan dijadikan rutin harian, manakala selawat yang sahih yang diajarkan sendiri oleh nabi pula ditinggalkan.

Solat sunat hadiah dan pelbagai solat rekaan yang tiada asal itu kerap dilakukan tetapi solat sunat witir dan sunat rawatib pula kerap diabaikan.

Akhirnya banyak masa yang terbuang dan banyak kewajipan yang penting pun diabaikan.

Sebahagian ulama salaf berpesan;

إذا أراد الله بعبد شراً أغلق عنه باب العمل وفتح له باب الجدل

“Apabila Allah menginginkan seorang hamba mendapat keburukan, maka Dia akan menutup pintu amal bagi orang tersebut dan membuka baginya pintu perdebatan." [Hilyah Al-Awliya wa tabaqat Al-Asfiya]

Maka seharusnya orang yang beriman menjauhi golongan ini dan menjaga diri sesuai dengan firman Allah;

وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَامًا

".. dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, maka mereka melalui (melepasi saja) dengan menjaga kehormatan dirinya." (Al-Furqan: 72)

Iaitu tidak terjebak dengan kesesatan dan hal yang sia-sia tersebut!

 

Kredit: https://web.facebook.com/ustazemran

 

ARTIKEL MESTI BACA
ANDA MUNGKIN SUKA
googletag.cmd.push(function () { googletag.display('KMK_KaryaBestari_ROS_Interstitial-0'); });